DEMI MATAHARI

Ini hanyalah sebuah renungan pribadi penulis. Disaat hati bertanya-tanya, apa sebenarnya yang diinginkan para manusia dalam kehidupannya yang menempel erat dibumi yang kelihatannya terhampar luas, karena kecilnya manusia itu sendiri. Mereka sibuk dengan berbagai kegiatannya. Apa sebenarnya yang mendorong mereka untuk bergerak melakukan berbagai aktifitasnya. Semua aktifitas mereka selalu mereka pandang sebagai suatu hal yang benar, meskipun menurut orang lain dinilai sebagai kesalahan. Terkadang karena yang dinilai salah tidak punya kekuasaan, sedangkan yang menilai adalah penguasa, maka kebenaran harus berhadapan dengan sebuah pilihan, ikut larut dalam kesalahan, ataukah tetap bertahan dalam kebenaran meski harus ditebus dengan nyawa.

Adalah seorang Copernicus, diabad 16, mempunyai pendapat yang bertentangan dengan penguasa. Dia berani menyatakan apa yang diyakininya, yang merupakan buah pemikiran dan perhatian yang mendalam terhadap fenomena alam. Saat itu masyarakat dan para penguasa tempat dia tinggal meyakini bahwa bumi adalah datar, dan sebagai pusat, sedangkan matahari dan bulan, beredar mengelilingi bumi. Pengamatan, perhatian, dan pemikiran Copernicus sampai pada kesimpulan bahwa, matahari adalah pusat tata surya, sedangkan bumi bergerak mengelilingi matahari.

Apa yang didapatkan Copernicus dengan kebenaran yang dia sampaikan ? Tiang dan tali gantunganlah yang dia dapatkan dan nyawanya harus dibayarkan sebagai pembelian mempertahankan kebenaran. Dan puaslah penguasa yang tetap bertahan dalam kesalahan, kegelapan yang bertumpuk-tumpuk.

Hampir seratus tahun kemudian, diabad 17, Galileo dengan ilmu yang ALLAH SWT berikan padanya, bukan lari dari kenyataan, tapi kehidupan yang benar akan segera dimulai. Dengan teropong bintangnya, mengajak membuka mata dunia, menengok ke langit yang luas, menembus atmosfir bumi, menembus atmosfir kedunguan, menembus atmosfir kejumudan. Easy come easy go. Galileo terus menyampaikan ayat-ayat kauniyah yang dia dapatkan, cercaan, makian, dan penjara, akhirnya dia dapatkan. Galileo pamit pada mamanya, kebenaran lebih dicintainya, dan nyawalah yang harus dia bayarkan di dalam penjara. Puaslah penguasa dengan kedholimannya.

Bagaimanakah kita saat ini ? Apakah kita mirip penguasa-penguasa itu, ataukah kita memiliki sikap dan pendirian seperti Copernicus ataupun Galileo.

Mari kembali menengok jauh lebih kebelakang, diabad 7 (tujuh). Seorang manusia telah menyampaikan segala fenomena, yang jauh lebih jelas dan tegas, serta mutlak kebenarannya, yang bahkan semua teknologi abad 21 saat inipun belum bisa mengungkap segala yang disampaikannya. Tentu saja, predikat gila, dan lemparan batu, serta berbagai penganiayaan, penyiksaan dialami.

Namun kebenaran segera akan terungkap. Hanya satu pertanyaan lagi, siapkan kita mengkoreksi diri kita sendiri. Mengakui kesalahan, mengakui kebodohan kita. Dan selanjutnya melepaskannya, diiringi mengupgrade dengan kebenaran yang memang seharusnya kita ikuti.

Mengapa kita tidak menjadikan AL-QUR’AN yang telah ditunaikan dalam penyampaian risalahnya dengan lengkap dan sempurna itu sebagai pelajaran utama dan terutama, mengapa kita tidak membenarkan dengan perjuangan maksimal dari seluruh daya upaya? Mengapa justru menjadikan AL-QUR’AN sebagai sesuatu yang tidak diacuhkan. Buktinya adalah kita malas menggunakan pikiran dan hati kita untuk mencerna penjelasan ALLAH SWT dalam AL-QUR’AN.

QS91:ASY SYAMS (MATAHARI)
1. Demi matahari dan cahayanya di pagi hari,
2. dan bulan apabila mengiringinya,
3. dan siang apabila menampakkannya,
4. dan malam apabila menutupinya
5. dan langit serta pembinaannya,
6. dan bumi serta penghamparannya,
7. dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya),
8. maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya.
9. sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,
10. dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.

ALLAH SWT menggugah kesadaran kita dengan bersumpah membawa sebagian ciptaanNYA yang begitu hebat, agar tidak lagi ada manusia yang menghadapi dengan kesombongannya. Benda-benda yang sudah disebutkan ALLAH SWT tersebut tidak mungkin bisa diketahui secara menyeluruh apalagi ditiru manusia.

Ada sesuatu dibalik jasad manusia yang hanya kecil, rapuh dan lemah ini, yang sering menampakkan kesombongan demi kesombongan. Tubuh fisik manusia yang ringkih yang hanya terdiri dari kumpulan tulang, daging dan darah, tidak akan bisa melakukan aktifitas apapun tanpa apa “ruh” ciptaan ALLAH SWT yang menggerakkan dan memotori aktifitas tersebut. Ruh yang sudah mengangkat sumpah dan janji bahwa benar-benar menyatakan mengakui ALLAH sebagai TUHAN, tiada tuhan-tuhan lain beserta DIA, ALLAH SWT.

Seharusnya manusia sering melakukan penyegaran atas semua itu dengan menanyakan kepada dirinya sendiri:
1. Siapa sebenarnya saya ?
2. Darimana saya datang ?
3. Untuk apa saya ada di dunia ini, di bumi ini ?
4. Kemana saya akan pergi setelah ini, setelah tubuh fisik ini hancur menjadi tanah ?

Maka, marilah kita perhatikan Firman ALLAH SWT, kemudian kita perhatikan dengan seksama ayat-ayat kauniyah yang disebarkan ALLAH SWT di alam ini, selanjutnya kita kembali memperhatikan dan memadukan semuanya yang telah kita perhatikan, akhirnya membuat kesimpulan yang merupakan kesadaran kita tentang ALLAH SWT dan seluruh ciptaanNYA, termasuk kita manusia.

24 responses to this post.

  1. Posted by yelvi fitri masari on February 7, 2009 at 11:15 am

    assalammu’alaikum
    aku pernah ikut esq di sana juga dah di singung apa yang kamu tulis di atas, subhanallah bgd ya!!!
    tulisan kmu bagus.setidaknya hati aku di cas lagi sama tulisan kamu,untuk ini kamu aku kasih nilai 1oo heheheheh
    kembangin lagi bakat kamu oke bgd bt umat manusia terutama umat Allah SWT.

    Reply

  2. alumni esq tohm sama satria 165 ya

    Reply

  3. Posted by octa on February 8, 2009 at 12:12 pm

    ow gto pow caranya, , ,

    qu ru au. .

    hwa hwa. .

    Reply

  4. Posted by Reka^^ on February 11, 2009 at 3:17 pm

    Subhanallah,,,bagus banget!!!

    Reply

  5. Posted by Rha_rha on February 12, 2009 at 8:51 pm

    bgus isi dr tulisan y9 km bkin…
    bisa membuat or9 tersadar,,,,…
    trims…
    dt9u berba9ai tulisan lain’a yupz…
    lam knl smua…..

    Reply

  6. Posted by Nita:-) on February 13, 2009 at 6:57 am

    Assalamu’alaikum…

    TOP BGT,Terusin menulis n berdakwah,tulisannya bgus, kembangkan trus, InsyaAlloh sangat brmanfaat, ttp spirit of Islam:-)

    Reply

  7. Posted by yoen on February 13, 2009 at 8:33 am

    Masya Allah kata2x bgus bgt…
    Indahx n damaix dunia ini jika
    stiap org bs memahami n mngamalkn
    kata2 itu…

    Reply

  8. Posted by agung on February 13, 2009 at 7:27 pm

    To: Bpk2 Guruku yg aq sayangi krn Allah!

    Trima kasih,,, masih mau mengingatkan Aq
    lwt sms/mana pun.

    Bwt alumni smancar th 2006, kpn Qt adakan reunian? trim’s

    agung

    Reply

  9. Posted by Kholif on February 13, 2009 at 8:21 pm

    Maha suci ALLAH dg sgala kbesaran-NYA

    Reply

  10. Mantaf Abiz….. Pak kenapa ya…. IMTAQ ku naek Turun….. klo ingat dunia suka lupa akhirat, klo ingat akhirat ga peduli ma Dunia…..?????? Aku lagi Strezzzzzzzz……….. Pak saya lagi ujian… doakan ya IPK saya bagus.. Soalnya saya pengen dapet Beasisa Prestasi… Amiiiiinnn……

    Reply

  11. Posted by boy's on February 19, 2009 at 8:32 pm

    gmn ya pak agar tdk kepekiran yang mcm2 dalam hidup ini???????

    Reply

  12. […] Demi Matahari Ini hanyalah sebuah renungan pribadi penulis. Disaat hati bertanya-tanya, apa sebenarnya yang diinginkan para manusia […] […]

    Reply

  13. Posted by kiky on February 27, 2009 at 7:15 pm

    bapak fki nya tambah maju ya, aku seneng deh

    Reply

  14. Posted by ranie ayu on March 29, 2009 at 5:44 pm

    subbahanallah…maha suci Allah SWT..yang menciptakan bumi beserta isinya..

    Semoga yg anda tulis ini menjadikan sdikit pengajaran bagi umat islam.amiin

    Reply

  15. Posted by meer on April 26, 2009 at 5:05 am

    alhamdulillaah…
    di pagi yang indah ini
    aku mendapat siraman rohani
    yang sangat berguna
    segar rasanya hati ini
    terang rasanya mata ini
    untuk menatap
    semua kebesaran sang illahi

    Reply

  16. Posted by Cipiy on April 28, 2009 at 4:27 am

    SubhanalLah,,
    kata” nya indah bgett

    Thx
    udah ngingettin jati diri yg sesungGuhnya

    truzZ brdkwah. .

    Reply

  17. Posted by rohaniah hermawati on May 6, 2009 at 8:59 am

    that nice pak…. indah dan menyejukkan…
    kebaikan itu memang datang dari mana-mana… dari perbuatan, tulisan dll….
    tapi tulisan ini membuat aku semakin terpana akan kebesarannya dan semakin memuja kepada-Nya….smg ini salah satu ibadah ya pak

    Reply

  18. Posted by afun on May 7, 2009 at 10:20 am

    semua kejadiaan di dunia ini tidak ada yang sia-sia .melainkan ada hikmah di balik suatu kejsdian.

    Reply

  19. Posted by Whyndary on May 8, 2009 at 7:15 pm

    mkasii ea atas nasihat2 yg dpt menggugah diri ini yg sgt dhoif.. yg hrsX slalu mengintropeksi kkurangan2 diri dan slalu berusaha memperbaikiX agr hari ini lbh baik drpd kmrn…

    Thx alot bro,,

    moga qt smw dpt mjd hambaNya yg plg dicintai..

    amiiinn..

    Ganbatte kudasai!!

    Reply

  20. Posted by naZh_cuTe on May 12, 2009 at 9:23 am

    dUch..
    gUgh nYanGka bIsasBaguS ini ea…

    Reply

  21. Posted by dewi on May 14, 2009 at 8:34 am

    i like it

    Reply

  22. Posted by Fajri on May 31, 2009 at 10:09 am

    Asslmkum,.akhi bgus skali..

    moga kta menjadi diri pribadi yg lebih baik.

    salam ta’aruf..

    syukron,wassalam

    Reply

  23. Posted by maria on June 17, 2009 at 12:19 pm

    asslmkm….

    artikel nya sungguh bagus,,,

    moga kita di tambah kan ilmu yang bermanfaat…

    berguna di dunia dan akhirat….aminn..

    thanks a lot of

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: