Makna Sebuah Perjalanan

Ketika kita, makhluq yang bernama manusia mau sedikit menggunakan potensi berpikir kita dengan benar maka kita akan lebih dulu bertanya kepada dirinya sendiri. Disaat usia kita memasuki dewasa dan kita berpikir tentang diri kita sendiri dengan sebuah pertanyaan, dimana diri kita seratus tahun sebelumnya, dan bisa disebut apa diri kita saat itu.

Disaat kita lahir, tak ada sesuatupun yang kita ketahui dan kita ingat, ketika orang banyak mengerubuti kita, mereka tertawa riang, bangga dengan kelahiran diri kita, dan disaat itu kita justru menangis dan dibuat menangis, karena tanpa menangis organ tubuh kita tidak akan bekerja dengan sebaik-baiknya. Dengan menangis itulah organ dalam tubuh kita mulai bekerja dengan proporsional.

Hari demi hari kita lalui, sampai usia kita menjadi dewasa, sedangkan masih banyak hal yang belum bisa kita temukan jawabannya. Bahkan kitapun justru menderita sebuah penyakit dunia modern, penyakit yang memang banyak dialami dan diderita kebanyakan orang, penyakit yang mematikan potensi besar manusia, yakni penyakit “malas berpikir”.

Sementara itu waktu terus berputar tanpa komentar apapun tentang diri kita, dia berjalan tanpa memperhatikan apapun perbuatan yang kita lakukan, dia hanya menjadi saksi bisu atas segala yang terjadi padanya, diam ataukah bergerak, salah ataukah benar, dia hanya menyaksikan saja.

Disuatu saat nanti, tentang seratus tahun kedepan, kitapun seharusnya akan bertanya pula tentang saat itu. Dimana kita nanti akan berada, disebut apakah diri kita saat itu, apa aktifitas yang kita lakukan saat itu, dalah sebuah pertanyaan yang seharusnya menggelitik akal pikiran dan hati kita.

Saat ini kita disini, disebuah tempat kecil, bahkan tempat kita berpijak saat ini tidak akan dapat terlihat jika berada di ketinggian sepuluh ribu meter diatas tempat kita berpijak saat ini, apalagi kitapun berada diantara rerimbunan pohon-pohon dan gedung-gedung yang besar.

Diantara kelahiran dan kematian itulah kita disebut berada dan tinggal pada arena kehidupan, yang itupun masih harus dipisah dan dibagi lagi, ada masa kita belum dewasa yang sering disebut sebagai masa anak-anak, dan ada masa lain yang saat itu kita memikul sebuah tanggung jawab, yang harus kita pertanggung jawabkan kelak tentang segala apapun perbuatan yang memang telah menjadi pilihan kita.

Sejenak mari kita perhatikan pernyataan ini; “[76:1] Bukankah telah datang atas manusia satu waktu dari masa, sedang dia ketika itu belum merupakan sesuatu yang dapat disebut? [76:2] Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan), karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat.”

Seharusnya menusia modern berpikir dan bertanya kepada dirinya sendiri atas beberapa pertanyaan; siapa sebenarnya saya, darimana saya datang, untuk apa saya ada, kemana saya akan pergi.

Setelah itu mari segera kita cari jawabannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: